Cara Mudah Belajar Matematika

Materi Matematika SMP Kelas VII Aritmetika Sosial

SHARE
,

Aritmetika Sosial

Aritmetika sosial merupakan salah satu materi matematika yang mempelajari operasi dasar suatu bilangan yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari.

Dalam kehidupan sehari-hari kegiatan jual beli atau perdagangan sering dijumpai. Dalam perdagangan terdapat penjual dan pembeli. Jika kita ingin memperoleh barang yang kita inginkan maka kita harus melakukan pertukaran untuk mendapatkannya. Misalnya penjual menyerahkan barang kepada pembeli sebagai gantinya pembeli menyerahkan uang sebagai penganti barang kepada penjual.
Seorang pedagang membeli barang dari pabrik untuk dijual lagi dipasar. Harga barang dari pabrik disebut modal atau harga pembelian sedangkan harga dari hasil penjualan barang disebut harga penjualan.

Dalam aritmetika sosial akan dijumpai beberapa hal, antara lain :
1. Untung
2. Rugi
3. Harga pembelian
4. Harga penjualan

1. Untung
Untung adalah selisih yang didapat antara harga penjualan suatu barang dengan harga pembeliannya dengan syarat nilai harga jual lebih tinggi dari harga pembelian.
Untung = harga jual – harga beli
2. Rugi
Rugi adalah selisih yang didapat antara harga penjualan suatu barang dengan harga pembeliannya dengan syarat nilai harga jual lebih rendah dari harga pembelian.
Rugi = harga beli – harga jual
3. Harga pembelian
Harga pembelian adalah harga untuk membeli bahan baku atau benda yang akan dijual.
Harga beli = harga jual – untung
4. Harga penjualan
Harga penjualan adalah harga ketika barang atau benda tersebut dijual, harga jual didapatkan dengan menjumlahkan harga pembelian dengan untung.
Harga jual = harga beli + untung

Bruto, Tara, Neto
1. Bruto, bruto adalah istilah untuk perhitungan kotor dari suatu barang.
Bruto = Neto + Tara
2. Tara, tara adalah selisih antara neto dan bruto.
Tara = Bruto – Neto
3. Neto, neto adalah perhitungan bersih suatu barang.
Neto = Bruto – Tara

Diskon
Dalam kehidupan sehari-hari, istilah Diskon sering dijumpai dalam bidang jual beli. Diskon adalah besaran potongan harga yang diberikan untuk suatu barang tertentu.
Diskon biasanya diberikan dengan satuan persen.
contoh 20%
jadi, jika barang harga 100.000 jika diberikan diskon 20% maka harganya akan menjadi :
=100.000 – 20% x (100.000)
=100.000 – 20.000
=80.000
jadi harga barang tersebut setelah diskon adalah 80.000

Bunga
Bunga dalam bahasan kali ini bukanlah bunga tumbuhan, melainkan tambahan yang diberikan kepada suatu nilai. Sama seperti diskon, bunga biasanya diberikan dalam satuan persen.
Contoh :
Bank AA memberikan bunga 5% per tahun untuk setiap uang yang didepositokan di bank tersebut. jika pak adi mendepositokan uangnya sebesar 10 juta rupiah, setelah satu tahun berapa uang pak adi?
Jawab :
=10.000.000 + 5% x (10.000.000)
=10.000.000 + 500.000
=10.500.000
jadi, setelah 1 tahun, uang pak adi menjadi 10.500.000

Pajak
Pajak adalah nominal yang akan menambah nilai suatu barang. Pajak pada umumnya juga diberikan dalam satuan persen.
pajak untuk suatu barang akan menambah harga, namun untuk pajak terhadap gaji, hadiah, atau barang yang didapatkan akan mengurangi nilai atau harganya.
contoh:
Pak adi akan membeli sebuah motor dengan harga 25 juta rupiah, motor tersebut terkena pajak sebesar 10%. Maka berapa harga motor yang harus dibayar pak adi?
Jawab:
=25.000.000 + 10% x (25.000.000)
=25.000.000 + 2.500.000
=27.500.000
Jadi harga motor setelah terkena pajak adalah 27.500.000

Demikian mengenai aritmetika sosial.
Semoga membantu.

PASSWORD RESET

LOG IN